oleh

Kasus Dugaan Pemalsuan Paspor Adelin Lis, Ini Penjelasan Kejagung

JAKARTA – Adelin Lis adalah buronan kasus pembalakan liar sejak 2008 namanya masuk dalam daftar red notice Interpol. Saat ini kejaksaan Agung tengah mendalami kasus dugaan pemalsuan paspor yang dilakukannya selama 14 tahun melarikan diri keluar negeri.

Terakhir diketahui Adelin menggunakan paspor dengan identitas Hendro Leonard.

“Nanti kami lihat setelah dilakukan pemeriksaan terhadap terpidana,” terang Kapuspenkum Kejagung Leonard Eben Ezen Simajuntak dalam siaran persnya, di Jakarta, Minggu, 20 Juni 2021.

Masih dari keterangan Leonard, proses pemulangan terpidana Adelin Lis dari Singapura mendapat pengawalan ketat aparat keamanan setempat.

“Terpidana masuk dalam pesawat Garuda. Kemudian saat terpidana memasuki bandara dilakukan pengawalan cukup ketat oleh empat petugas kepolisian Singapura dengan memperlakukan terpidana sebagai DPO berisiko tinggi,” ungkap Leonard.

Leonard menambahkan langkah pemulangan Adelin Lis merupakan kerja optimal Kejaksaan Agung RI berkoordinasi KBRI Singapura yang bekerja sama dengan Pemerintah Singapura.

Adapun Adelin Lis diterbangkan menggunakan Pesawat GA 837 dan lepas landas dari Bandara Singapura pukul 18.40 waktu Singapura.

Menurut Leonard, di dalam pesawat Adelin Lis duduk di kursi 57 T yang dikawal petugas dari Kejaksaan Agung di kursi kiri dan kanannya.

Pesawat yang membawa buronan Adelin Lis mendarat di Bandara Soekarno Hatta sekitar pukul 19.56 WIB, langsung dibawa ke Kejagung untuk menjalani eksekusi hukumannya.

Operasi pemulangan DPO Adelin Lis dipimpin langsung Jaksa Agung Muda Intelijen (JAMintel) Sunarta dan dilakukan pengamanan ekstraketat oleh Polda Banten, Polres Tangerang, Polres Soekarno-Hatta, TNI, dan Direktorat Keimigrasian

“Selanjutnya terpidana akan dilakukan karantina kesehatan selama 14 hari ditempatkan di Rutan Salemba Cabang Kejagung untuk dieksekusi ke lapas,” tutur Leonard.

Untuk diketahui, buronan Adelin Lis ditangkap di Singapura pada 4 Maret 2021 karena pemalsuan paspor atas nama Hendro Leonardi.

Persidangan Singapura menjatuhi hukuman kepada Adelin Lis berupa denda 14.000 dolar Singapura (sekitar Rp 140 juta) dan dideportasi dari Singapura.

Sumber: PMJNews

loading...

Komentar