Niat Puasa Tasu’a dan Asyura dan Keutamaannya

JAKARTA – Setiap 9-10 Muharram, ummat Islam dianjurkan untuk menjalankan ibadah puasa sunnah Tasu’a dan Asyura.

Berpuasa pada bulan Muharram memiliki derajat yang tinggi setelah puasa Ramadhan.

“Seutama-utama salat setelah salat wajib adalah salat pada sepertiga akhir malam, dan seutama-seutama puasa setelah puasa Ramadan adalah puasa di bulan Muharram,” bunyi HR Muslim.

Berikut niat Puasa Tasu’a dan Asyura

Untuk diketahui, yang membedakan puasa Tasu’a dan Asyura dengan puasa Ramadhan atau puasa sunnah yang lain terletak pada niatnya.

  1. Niat puasa Tasu’a
    نَوَيْتُ صَوْمَ تَاسُعَاءْ سُنَّةَ ِللهِ تَعَالَى
    Arab-latin: Nawaitu shauma tasu’a sunnatal lillaahita’ala
    Artinya: “Saya niat puasa hari tasu’a, sunnah karena Allah ta’ala.”
  2. Niat puasa Asyura
    نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ ِعَا شُورَاء لِلهِ تَعَالَى
    Arab-latin: Nawaitu shauma ghadin ‘an ada’i sunnati ‘Asyura lillahi ta’ala
    Artinya: “Saya berniat puasa sunah Asyura karena Allah Lillahi ta’ala”
    Jangan lupa menjalankan puasa Tasu’a dan Asyura ya! Karena, dalam sebuah hadits Rasulullah SAW bersabda, “Puasa yang paling utama setelah (puasa) Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah – Muharram. Sementara shalat yang paling utama setelah shalat wajib adalah shalat malam.” (HR. Muslim)

Niat Puasa Tasu'a dan Asyura dan Keutamaannya 1

Komentar