oleh

Korban Tewas Penembakan di Masjid New Zealand Bertambah Jadi 49 Orang

Bagikan Artikel Ini

WELINGTON – Korban tewas dalam penembakan brutal di dua masjid di Christchurch, New Zealand (Selandia Baru) bertambah menjadi 49 orang dan 20 lainnya terluka, ini terburuk dalam sejarah negara Pasifik.

melansir Aljazera.com, Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan pada konferensi pers bahwa penembakan di masjid itu tampaknya merupakan “serangan teroris” yang direncanakan dengan baik.

“Ini, dan akan menjadi, salah satu hari paling buruk di Selandia Baru,” kata Ardern yang berwajah pucat.

Ia mengatakan dua alat peledak yang terpasang pada kendaraan yang dicurigai ditemukan dan dilucuti.

Masjid-masjid yang menjadi sasaran adalah Masjid Al Noor di pusat Christchurch dan satu lagi di pinggiran kota Linwood.

Sam Clarke, seorang reporter dengan TVNZ, berbicara dengan beberapa orang di dalam Masjid Al Noor ketika penembakan dimulai. Dia memberi tahu Al Jazeera bahwa seorang pria masuk dengan senjata otomatis dan mulai menembak.

“Seorang pria bersenjata – berpakaian hitam dengan helm yang membawa senapan mesin – datang ke bagian belakang masjid dan mulai menembaki orang-orang yang berdoa di sana,” kata Clarke. Kemudian dikonfirmasikan bahwa 30 jamaah tewas di masjid,  termasuk wanita dan anak-anak.

Penyerang ‘Australia’

Sebanyak 41 orang tewas di satu masjid, tujuh lainnya dan satu orang meninggal di rumah sakit, kata Komisaris Polisi Selandia Baru Mike Bush kepada wartawan, menggambarkan serangan itu sebagai “peristiwa yang sangat terencana”.

Bush mengatakan empat tersangka, termasuk  seorang wanita,  ditangkap sehubungan dengan serangan itu. O alah satu orang yang ditangkap telah didakwa dengan pembunuhan.

Pihak berwenang mendesak orang-orang di pusat Christchurch untuk tetap tinggal di dalam rumah.

BACA JUGA  Jamaah Masjid di Selandia Baru Ditembak, Banyak Korban Tewas

Polisi juga memperingatkan para jamaah untuk tidak mengunjungi masjid “di mana pun di Selandia Baru”. Kuncian yang diberlakukan di seluruh Christchurch dibatalkan sekitar pukul 05:00 GMT.

Petugas polisi setempat menahan empat tersangka. “Sudah ada beberapa tindakan keberanian absolut,” kata Bush  tanpa menjelaskan lebih lanjut.

“Saya tidak akan berasumsi tidak ada orang lain, tetapi saya tidak memiliki informasi mengenai hal itu,” kata Bush dalam konferensi pers.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengutuk serangan itu dan mengatakan salah satu tersangka adalah warga negara Australia, menyebutnya sebagai “ekstrimis, sayap kanan, teroris kejam”.

Dia mengatakan otoritas keamanan Australia sedang menyelidiki hubungan antara negara dan serangan itu, tetapi menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut tentang pria bersenjata Australia itu.

“Ini adalah pengingat yang menyedihkan dan dahsyat dari kejahatan yang bisa hadir tentang kita,” kata Morrison yang emosional.

Berpakaian hitam

Len Peneha,  seorang saksi mata, mengatakan bahwa dia melihat seorang pria berpakaian hitam memasuki Masjid Al Noor dan kemudian mendengar puluhan tembakan, diikuti oleh orang-orang yang lari dari masjid dengan ketakutan.

Dia mengatakan dia juga melihat pria bersenjata itu melarikan diri sebelum layanan darurat tiba.

Peneha – yang tinggal di sebelah masjid – mengatakan ia pergi ke gedung untuk mencoba dan membantu. “Aku melihat orang mati di mana-mana.”

Seorang pria di masjid, dengan noda darah di seluruh bajunya, mengatakan dia bersembunyi di bawah bangku saat penembakan terjadi. Dia mengatakan sekitar 50 orang berada di dalam gedung.

Sam Clarke mengatakan beberapa penyembah berhasil melarikan diri melalui jendela dan pintu tetapi “banyak orang telah dipukuli, beberapa semuda 16 tahun”.

Sekitar 10 hingga 15 orang terlihat di luar masjid, “beberapa hidup, beberapa mati”, katanya.

BACA JUGA  Mantan Sekjen PBB Kofi Annan Meninggal Dunia

Farid Ahmed, seorang saksi kursi roda di Christchurch, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia berada di belakang masjid dan mendengar penembakan selama sekitar tujuh menit.

“Saya mendorong diri saya di belakang tempat mobil saya diparkir dan saya berada di belakang mobil. Dan dari sana saya mendengar suara tembakan,” katanya.

“Setelah sekitar 10 menit, saya pikir penembak telah pergi. Saya mendorong diri saya untuk masuk ke dalam masjid dan itu sulit dipercaya. Saya melihat di ruang utama di sisi kanan lebih dari 20 orang, beberapa dari mereka mati, beberapa berteriak, .

“Aku melihat ratusan peluru di lantai.  Aku melihat seorang lelaki mencoba lari dan dia ditembak mati.”

Ramzan Ali, saksi kedua di Christchurch, mengatakan dia mendengar salah satu wanita meninggal.

“Masjid memiliki segmen, Anda tahu, dia menembak ke dalam, pergi ke ruangan lain, menembak di sana. Ada bagian wanita, dia pergi dan menembak mereka. Saya hanya mendengar salah satu wanita meninggal, saya berharap itu tidak benar ,” dia berkata.

Tahir Nawaz dari Asosiasi Muslim Internasional Selandia Baru mengatakan mereka telah memutuskan untuk membatasi kegiatan di masjid-masjid.

“Seluruh masyarakat terkejut. Mereka tidak akan pernah mengharapkan hal seperti ini [terjadi] di negara yang damai ini. Sebagai akibat dari [serangan] itu, kami membatasi kegiatan kami di masjid dan kami berusaha menjaga keamanan di daerah kami. ”

Serang video di media sosial

Salah satu pria bersenjata membagikan streaming langsung serangan di Facebook dan memposting konten di Instagram. Facebook mengatakan telah merekam video dan menghapus pujian untuk pria bersenjata itu.

“Polisi sadar ada rekaman yang sangat menyedihkan terkait dengan insiden di Christchurch yang beredar online,” kata satu pernyataan polisi. “Kami sangat mendesak agar tautan tersebut tidak dibagikan. Kami sedang berupaya untuk menghapus rekaman apa pun.”

BACA JUGA  Video Sniper Gaza Tembak Tentara Israel di Kepala

Ada laporan literatur rasis tertinggal di tempat kejadian yang mencela “penjajah”.

Komisaris Bush mengatakan sejumlah bom terdeteksi dan dinetralkan pada mobil para penyerang.

“Ada beberapa laporan IED yang diikat ke kendaraan yang kami dapat amankan,” katanya, merujuk pada perangkat peledak yang ditingkatkan.

Ditanya oleh wartawan apakah polisi menganggap pembantaian Jumat sebagai “serangan teroris”, Bush mengatakan penyelidikan sedang dilakukan.

 

loading...

Bagikan Artikel Ini
  • 22
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Komentar

Berita Terbaru